Gubernur WH: Pemprov Akan Bangun RSJ dan Ketergantungan Obat

Gubernur WH: Pemprov Akan Bangun RSJ dan Ketergantungan Obat - GenPI.co BANTEN
Gubernur Banten Wahidin Halim usai menghadiri penyerahan Penghargaan Kampung Tangguh Anti Narkoba di Markas Kepolisian Daerah Banten di Kota Serang, Rabu (8/12).

GenPI.co Banten - Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) mengungkapkan, Pemprov Banten akan membangun Rumah Sakit Jiwa (RSJ) dan ketergantungan obat pada 2022.

Hal itu disampaikan WH usai menyerahkan Kampung Tanggguh Anti Narkoba di Markas Kepolisian Daerah Banten di Kota Serang, Rabu (8/12).

Menurut WH, sebelumnya Pemprov Banten telah menganggarkan pembangunan rumah sakit jiwa namun terdampak pandemi Covid-19 sehingga harus terjadi refocusing dan realokasi anggaran tahun 2021.

BACA JUGA:  Tuntutan Belum Dipenuhi Gubernur WH, Buruh Kembali Turun ke Jalan

WH menuturkan, RSJ dan Ketergantungan Obat dibangun secara bertahap mulai tahun 2022 sampai tahun 2023 di atas lahan seluas sembilan hektar.

Rumah Sakit ini bakal dilengkapi dengan layanan IGD, Rawat Jalan sembilan Poliklinik, Rawat Inap Jiwa 125 tempat tidur, Rawat Inap Ketergantungan Obat 100 tempat tidur, Laboratoroum, serta Radiologi.

BACA JUGA:  WH Beri Apresiasi dan Uang Pembinaan pada Pemenang Peparnas Papua

Untuk tahap pertama, pembangunan akan menggunakan APBD Tahun 2022 sebesar Rp25 miliar untuk pembangunan IGD dan Poli Rawat Jalan.

Pada tahap kedua direncanakan dari APBN Tahun 2023 melalui DAK sebesar Rp82 miliar untuk pembangunan Rawat Inap Jiwa dan Ketergantungan Obat serta layanan penunjang.

BACA JUGA:  Kunjungi Pembangunan Jembatan Bogeg, WH: Sudah 64 Persen

Dalam.kesempatan tersebut, Gubernur Banten menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada semua 'stakeholder' dalam memerangi penyalahgunaan narkoba.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya